Tuesday, November 3, 2015

VAPE, ROKOK DAN MORAL

Khabarnya harga rokok nak naik pulak. Entah kan ye, entah kan tidak. Apa pun, saya tak terlibat dengan kenaikan atau penurunan harga rokok, memandangkan saya bukanlah perokok.

Cuma sekarang ini adalah kebangkitan 'vape' yang 'kononnya' dicipta untuk membantu mengurangkan ketagihan perokok terhadap rokok. Namun, terjadi sebaliknya, 'vape' semakin 'trendy' sekarang di kalangan muda-mudi yang terjerat dengan 'trend' semasa, jenis takde jati diri, jenis mangkuk ayun.

Secara peribadi, saya melihat permasalahan 'vape' ini adalah berkaitan dengan moral dan adab. 'Bangsa vape' ni bersungguh-sungguh mengatakan bahawa penggunaan 'vape' adalah selamat dari segi kesihatan, lebih selamat dari rokok sebenar. Dari segi ini, memang pointnya ada, walaupun ada yang direka-reka.

Namun kalau dilihat dari sudut moral, 'vape' merenggut perasaan malu kaum hawa dan membenihkan berani kepada golongan bawah umur untuk mencuba menyedut bahan-bahan berasap ni. Bukti jelas nyata, ada kalangan betina yang bertudung dengan sewenang-wenangnya menyedut menghembus 'vape' ibarat malu tu sudah tiada nilai lagi. 

Kemudian datanglah bunyi-bunyi 'bangsa vape' (meminjam ayat si meran) mem'backing' wanita-wanita mangkuk dari kalangan mereka ini, bahawa kita-kita yang membantah 'vape' di kalangan wanita adalah jumud, dalam tempurung, akal singkat, tidak berfikiran terbuka dan segala macam tohmahan negatif dari orang yang akal kat tapak kaki. Lagi-lagi si 'datuk' anak menteri tu pulak pun adalah kaki 'vape'. Macam haram kan, 'vape' adalah lambang keterbukaan.

Saya mudah sahaja. Macam ni lah. Kepada kaum muda-mudi yang kaki 'vape' ni, cuba bawak awek atau tunangan kamu berjumpa dengan mak ayah kamu. Lepas makan, biasanya kaum awek ni akan meringankan tangan menolong bakal mak mertua di singki, membasuh pinggan. Biasalah tu, itu norma.

Waktu lepas makan, masa sesi kenal mengenal, cuba sua kat awek ni 'vape', macam biasa yang kamu dan awek kamu buat masa dating-dating. Kalau awek kamu sambut, dan menghembus asap 'vape' berkepul-kepul dengan pelbagai rupa dan bau depan  mak bapak yang membesarkan kamu dengan tenang, cuba lihat pula muka mak ayah kamu. Kalau sama-sama tenang, sama-sama capai 'vape' dan berjemaah 'fogging' rumah, tulisan saya ni takde nilai di sisi kamu.

Bila ada jemaah-jemaah 'vape' ni, tiba-tiba saya merasakan perokok lebih ada moral. Mereka menyumbang jugak cukai kepada negara. Paling tidak, saya belum jumpa lagilah wanita Islam bertudung hisap rokok tepi-tepi jalan. "Vape", dua tiga kali. Perasaan tu, rasa macam nak hantar kaki ke muka mereka je. Bertudung tapi moral ke jamban. Macam asap 'vape' jugak agaknya, sedap disedut, dihembus keluar kemudian menyirna tiada nilainya.

Saya bukanlah marah. Nak 'vape' ke, apa ke, ingat-mengingatlah sesama kita. Kaki 'vape' yang lelaki, kalau ada wanita yang hisap 'vape' berhampiran kamu, dan kamu merelakannya, terbukti kamu dayus dan mungkin batu ladung kamu sekitar sebesar biji sawi sahaja.

Maafkan saya kalau teguran tentang moral ini disampaikan secara tidak bermoral. Koh Koh Koh!


9 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...