Tuesday, October 27, 2015

HAI, RINDU I KE?

Lama sungguh tak meng'update' laman ni. Entah apa yang disibukkan saya sendiri pun tak tahu. 

Walau macam mana pun, tugas adalah tugas. Tugas itu tanggungjawab, yang diakauntabilitikan kepada kita. Jadi saya rasa, tak perlulah saya merengek-rengek bercerita tentang beban tugas di sini. Bab merungut-merungut ni, bagi dengar ke bini je baru ada 'kick'.


Alhamdulillah, saya dan keluarga sihat, kalau-kalau ada kawan-kawan yang bertanya. Anak dah masuk 1 tahun 1 bulan. Tengah bercadang-cadang jugak nak tambah sorang lagi, kalau rezeki. Anak la, jangan pikir lain pulak.


Berat badan, bertambah. Bab ni lawak seram sikit. Dulu bung-bang bung-bang cerita pasal fitness, last-last sendiri tewas kepada perubahan hormon selepas kahwin. Sekarang baru muncul kesedaran nak exercise balik macam dulu-dulu. Harapnya bolehla dapat balik six pack yang menyorok bawah lemak ni.

Membaca, alhamdulillah. Makin mencapah ke pelbagai ragam buku. Cuma bila usia dah mulai melewati angka 30 (30 tahun 1 bulan), saya makin berkira sikit dalam memilih penulis yang bukunya mahu dibaca. Entahla, secara jujurnya saya lebih terkesan dengan penulisan penulis-penulis sesenior para Sasterawan Negara. Lepat 'Terima Kasih Si Babi Hutan' adalah yang paling terbaik untuk tahun ini, yang keluar dari stereotype, selain Hamka 'Kereta Mayat'. Tulisan mereka jujur. Cuma bila para 'hipster' berkerumun membeli buku  Terima Kasih Si Babi Hutan tu sekadar nak post gambar dalam Fesbuk atau Instagram nak bagi nampak rupa ilmiah, macam pelaq jugak gayanya. Bila minta hurai sikit isi buku tu, "aku baca awal-awal je, lepas tu stop sebab tak faham, tak berapa masuk''.

Muzikal, saya terjerat secara rela dengan muzik-muzik Folks dan Keroncong. Lebih jujur, lebih 'teknikal' dalam penjiwaan, dan lebih dalam pada penghayatan. Saya terasa rugi kerana lewat meminati keroncong. Lagu-lagu puisi, kalau nak kata saya mainstream kerana banyak memilih karya-karya Brader Meor Yusuf Aziddin sebagai halwa telinga, saya rela. Tu pun khalayak bukan kenal sangat brader busker yang femes di KL SENTRAL ni. Oh, satu lagi. Busking pun nampaknya dah jadi 'hipster' sekarang, sejak-sejak Caliph Buskers keluar. Bagusla, persepsi masyarakat pada pemuzik jalanan semakin baik.

Lain-lain, takde apa sangat yang menarik nak diceritakan. Saya sememangnya seorang yang memboringkan. 

Siapa la yang rajin bebenor nak baca benda-benda boring ni...

6 comments:

  1. alhamdulillah...terima kasih abang-abang brader sekalian.. terharu saya..

    ReplyDelete
  2. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...