Monday, March 5, 2012

ASLI VS BARU

Bagi yang alert dengan dunia seni beladiri, antara perbincangan yang hangat diperkatakan adalah tentang keaslian sesuatu permainan. Tak kira dari aliran mana - buah pukul, silat, tomoi, karate, taekwando, sekadar menyebut beberapa daripada yang banyak.

Memandangkan induk seni beladiri di negara kita ni adalah silat, kita sentuh bab silat. Asli tak asli ni memang perkara yang boleh buat bergaduh, masam muka, berpecah adik-beradik dan keluarga. Bagi yang tak tau, ini merupakan suatu isu yang sangat sensitif bagi warga silat.

Ada pertubuhan melaung-laungkan betapa aslinya silat mereka, dengan tagline 'seni beladiri yang benar-benar asli'. Ada juga permainan yang berpegang pada 'rasai kelainan dari keaslian, rasai keaslian dari kelainan'. Macam-macam...

Pendapat aku, keaslian itu penting untuk memelihara sanad ilmu dan pengekalan warisan.

Cuma yang selalu digaduhkan ialah, antara yang asli dan yang tidak asli, mana lagi hebat?

Bab siapa lagi hebat ni, memang mangkak bunyinya...

Untuk aliran-aliran silat baru yang terkemudian dari yang asli, permainan-permainan mereka adalah adunan dan paduan yang dirangkum secara teliti oleh guru-guru yang sudah terlalu lama berasam garam, bersepak-terajang dalam beladiri. Biasanya, guru-guru ini mempelajari lebih dari satu silat atau beladiri lain. Dicari teknik yang terbukti berkesan dari pengalaman, ditambah dari ilham dan petunjuk Tuhan. Hasilnya, suatu permainan baru yang juga asli dalam bentuknya yang tersendiri.

Luar silat. Ambil Bruce Lee sebagai contoh. Beladiri pertama yang dipelajari adalah Wing Chun, dari Great Grandmaster Ip Man. Kemudian mendiang turut mempelajari seni-seni bertumbuk cina yang lain, juga boxing, fencing (lawan pedang barat) dan lain-lain sehingga mengilhamkan suatu konsep beladiri yang sangat hidup iaitu Jeet Kune Do. Tak hebatkah pembawaan mendiang yang baru ni, berbanding seni-seni cina yang asal lagi asli?

Bagi aku, belajar je yang mana pun. Matlamat asal seni beladiri adalah - membela diri. Jaga diri sendiri, keluarga, agama, negara. Kemudian kita sibukkan tentang nak jaga tradisi dan budaya. Kalau diri sendiri tak terjaga, siapa nak jagakan asli tak asli tu?

2 comments:

  1. aku mendoakan kau cepat kawin dan ada pesilat di depan pelamin hehhee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku perlukan doa kawan2..haha..

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...